Salah Kaprah Kegiatan Tengah semester


Dalam kalender pendidikan tahun pelajaran 2011/2012 tanggal 26 – 29 September 2011 ditetapkan sebagai kegiatan tengah semester. Di banyak daerah Dinas Pendidikan menuliskan di Kalender pendidikannya sebagai ULANGAN TENGAH SEMESTER GASAL.

Saya tidak tahu kenapa Kegiatan Tengah Semester (KTS) yang semula berisikan perintah untuk melaksanakan kegiatan pengembangan bakat minat yang lebih bersifat fun dan menggembirakan ini berubah menjadi semacam ‘UJIAN’ yang oleh siswa disikapi sebagai kegiatan yang ‘mencekam’. Apakah ada perubahan paradigma dari pelaku pendidikan di daerah ataukah ada ‘kepentingan’ tertentu sehingga format kegiatan tengah semester menjadi kegiatan seperti itu.

Secara umum, ulangan bertujuan mengukur kemampuan siswa dalam memahami materi pelajaran dan untuk memberi umpan balik bagi guru. Sedangkan KTS, arah dan tujuannya sebagaimana yang ditentukan oleh Mendiknas.

Dalam Keputusan Mendiknas RI Nomor 125/U/2002 tentang Kalender Pendidikan dan Jumlah Jam Belajar fektif di Sekolah, tentang KTS diatur sebagai berikut,

1. Jenis Kegiatan

Pada tengah semester 1 dan tengah semester 2 sekolah melakukan kegiatan :

  1. pekan olah raga dan seni (porseni),
  2. karyawisata,
  3. lomba kreativitas, atau
  4. praktik pembelajaran

Waktu Pelaksanaan

  • Sesuai ketentuan Kep Mendiknas No. 125/U/2002, KTS diselenggarakan pada penggalan paruh waktu semester.
  • Lama kegiatan adalah 4 hari.

3. Pelaksana

Kegiatan tengah semester direncanakan dan dilaksanakan oleh sekolah. Ketentuan ini dapat dipahami sebagai bentuk otonomi sekolah (manajemen berbasis sekolah). Dalam UU 20/2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, Pasal 51 ayat (1) disebutkan, “Pengelolaan satuan pendidikan anak usia dini, pendidikan dasar, dan pendidikan menengah dilaksanakan berdasarkan standar pelayanan minimal dengan prinsip manajemen berbasis sekolah/madrasah.” Maka, sekolah yang kondusif akan melaksanakan KTS dengan program yang sesuai dengan visi dan misi sekolah. Melalui kerja sama dengan Komite Sekolah/Madrasah sebagai stake holder maka KTS diharapkan pelaksanaannya membawa dampak posif bagi (manajemen) sekolah dan prestasi anak didik.

4. Tujuan

Kegiatan tengah semester bertujuan untuk mengembangkan potensi anak didik dalam rangka pengembangan pendidikan seutuhnya. Oleh karena itu, kegiatan yang diselenggarakan diarahkan untuk mengembangkan :

  1. bakat,
  2. keterampilan,
  3. prestasi, dan
  4. kreativitas siswa.

Melalui kegiatan sesuai arah pengembangan di atas maka akan mengembangkan dan menumbuhkan potensi global pendidikan dan pembelajaran, antara lain motivasi, kebersamaan, tanggung jawab, kedisiplinan, kepemimpinan, dan kompetisi sehat.

Nah, dari deskripsi di atas teman-teman guru kami persilahkan untuk memberikan makna dalam Kegiatan Tengah Semester kali ini. Trima kasih

About these ads

Satu Tanggapan

  1. pembelajaran jarak jauh dengan materi terintegrasi melalui online hadir di indonesia : SCORE 10. salah satu solusi pemerataan pendidikan dan penghematan waktu dan biaya. materi telah siap untuk siswa sd dan smp (sma menyusul).

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: